Perjuangan Guru Honorer di Perbatasan Jatim-Tateng Keliling ke Rumah Siswa

Assalamualaikum Warr...Wabb... Bapak/Ibu yang berbahagia dimanapun berada, salam hangat selalu untuk kita semua, berikut kami bagikan informasi mengenai Perjuangan Guru Honorer di Perbatasan Jatim-Tateng Keliling ke Rumah Siswa. Simak informasi selengkapnya dibawah ini....

Perjuangan Guru Honorer di Perbatasan Jatim-Tateng Keliling ke Rumah Siswa

Siang itu kondisi cuaca cukup bersahabat. Seorang guru honorer di perbatasan Jawa Tengah-Jawa Timur, Puji Lestari (31) tampak bersemangat menyambangi anak-anak SD Negeri 2 Tambakromo, Kecamatan Cepu, Kabupaten Blora di rumahnya masing-masing.

Kepada Liputan6.com, dia mengaku bahwa hal itu dilakukannya karena lembaga pendidikan khususnya di Blora melakukan Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) dan menerapkan metode home visit dari rumah ke rumah di tengah pandemi COVID-19.

(Baca Juga:19.732 Formasi Berpotensi Kosong Bakal Diisi oleh Peserta Seleksi CPNS 2019 yang Tidak Lulus

"Meski pembelajaran seperti ini tidak maksimal, tapi komunikasi guru dengan peserta didik masih terjalin dengan baik," kata dia, Sabtu (17/10/2020).

Menurut Puji, sapaan akrabnya, saat ini pembelajaran tatap muka belum diperbolehkan oleh Dinas Pendidikan Kabupaten Blora. Sebab itu, dirinya sebagai guru honorer diembani tugas agar tetap mengetahui kondisi peserta didiknya secara langsung.

Dia menuturkan, saat ia mengunjungi satu persatu peserta didiknya, diketahuinya bahwa tidak semua anak memiliki ponsel untuk belajar daring.

(Baca Juga: Berapa Tahun Masa Kontrak PPPK? Begini Penjelasan KemenPAN-RB, Jangan Kaget ya

"Yang punya biasanya kita ajarin dan diajarin orangtuanya juga, sementara yang tidak punya ponsel android kita ajarin dari rumah ke rumah," ucap Puji.

Puji mengungkapkan ia tidak lupa selalu membawa masker untuk diberikan ke masing-masing peserta didik saat door to door menyambangi dan mengajak belajar.

"Dikasihkan satu-satu, kan tidak semua anak punya masker sendiri-sendiri. Cara belajarnya pun kita ajari agar jaga jarak. Selain itu kita kasih tahu juga untuk sering-sering cuci tangan menggunakan sabun," ungkap dia.

(Baca Juga: Yuk Daftra! Kemendikbud Buka Lowongan 13.090 Pamong Belajar, Ini Syarat dan Caranya Daftarnya

Fiqri Hidayat, selaku Kepala SD Negeri 2 Tambakromo mengatakan, pihaknya memang menganjurkan kepada masing-masing guru yang dipimpinnya tersebut.

Dia menuturkan, pentingnya mengajari dan melatih peserta didik untuk membiasakan diri patuh protokol kesehatan dalam menerapkan 3 M (Memakai masker, Menjaga jarak, Mencuci tangan dengan sabun).

"Itu tugas guru juga di sela-sela mengajari peserta didik saat home visit dari rumah ke rumah ataupun pada saat daring. Pihak orangtua masing-masing peserta didik juga kita minta untuk selalu mengingatkan akan pentingnya 3 M di tengah pandemi COVID-19 saat ini," kata Fiqri.

Artikel ini telah tayang di www.liputan6.com dengan judul Perjuangan Guru Honorer di Perbatasan Jateng-Jatim Keliling ke Rumah Siswa, https://www.liputan6.com/regional/read/4385054/perjuangan-guru-honorer-di-perbatasan-jateng-jatim-keliling-ke-rumah-siswa

Demikian yang bisa kami bagikan, semoga bermanfaat..

0 Response to "Perjuangan Guru Honorer di Perbatasan Jatim-Tateng Keliling ke Rumah Siswa"

Posting Komentar